Isnin, 9 Julai 2012

Pengaruh hormon dalam kitaran haid dan kehamilan

Assalamualaykum,
Setelah kita mengenali kitaran haid dari artikel yang lalu,mari kita sama-sama pula menjelajah lebih jauh lagi dalam memahami fungsi dan pengaruh hormon wanita disebalik kitaran haid dan kehamilan.

Ramai yang menyangka bahawa haid yang jarang berlaku adalah disebabkan oleh saluran fallopia yang tersumbat namun sebenarnya masalah ini lebih dikaitkan dengan masalah hormon, bukan struktur laluan haid.Realitinya ialah kitaran haid yang tidak teratur berpunca daripada gangguan proses kematangan dan pengeluaran telur yang secara tidak langsung menjadikan seseorang wanita itu mengalami masalah kesuburan.Fakta apabila tidak berlaku ovulasi untuk satu pusingan haid maka ini bermakna tiada peluang untuk seseorang wanita itu hamil pada pusingan tersebut.

Estrogen meregulasi Progresteron

Sewaktu proses haid, penghasilan hormon ternyata sangat penting. Hormon ini adalah hormon utama yang menentukan pembentukan seks atau jantina seorang individu ianya dinamakan hormon estrogen. Estrogen merupakan satu-satunya hormon yang paling penting dan utama. Sekiranya paras estrogen tinggi di dalam badan seorang manusia maka ciri-ciri wanita akan lebih menonjol. Estrogen menzahirkan sifat-sifat kewanitaan terserlah serta berfungsi untuk membentuk tubuh badan wanita,pembentukan payu dara dan kitaran haid pada setiap bulan. Estrogen berjalan di dalam darah ke tisu-tisu badan di mana terletaknya reseptor-reseptor estrogen. Reseptor wujud di seluruh badan, di otak faraj, buah pinggang dan lain-lain. Molekul estrogen akan melekat pada reseptor dan menghasilkan tindakbalas pada organ-organ tersebut.

Estrogen adalah kunci di dalam kesuburan seorang wanita. Sewaktu hamil ianya menjadi hormon utama untuk membina tisu-tisu di dinding endometrium sewaktu fasa proileratif (Sebelum telur menetas). Untuk tujuan ini ia meregulasikan pengeluaran hormon progresteron. Progesteron bertindakbalas dengan kadar pengeluaran estrogen yang sihat. Isyarat yang baik akan merangsang progesteron untuk keluar dan jika progesteron gagal dirangsang maka dinding rahim gagal membentuk tisu-tisu dan limfa-limfa serta pembuluh darah yang tebal dan subur sesuai untuk kehamilan.

Kadar Estrogen normal

Kadar normal estrogen bergantung kepada usia. Wanita berusia antara 20 hingga 29 tahun lazimnya memiliki kadar estrogen yang rata-rata berukuran 149 pg/ml (piktogram per mililiter).Manakala seorang wanita berusia 30 hingga 39 tahun rata-rata memiliki kadar 210 pg/ml.Bagi wanita yang berusia lebih dari 40 tahun dan masih belum mengalami menopause akan memiliki tingkatan estrogen rata-rata sekitar 152 pg/ml.Rata-rata kadar tingkatan estrogen seseorang wanita itu bervariasi dari hari ke hari bergantung kepada kitaran haid .

Kadar Estrogen Rendah

Kadar estrogen dianggap rendah apabila hanya berada pada paras 10 hingga 20 pg/ml.Ini berlaku mungkin disebabkan oleh menopause, anoreksia dan sindrom Turner. Melakukan sukan atau latihan ketahanan yang ekstrim juga dapat mengurangi kadar estrogen.Antara beberapa gejala kadar estrogen yang rendah termasuk mengalami lelah, hot flashes, berpeluh di malam hari, kekeringan pada faraj dan hilang tumpuan atau konsentrasi.Ianya juga membuatkan seseorang wanita itu merasa tidak bertenaga dan cepat lelah.

Kadar Estrogen Tinggi

Sementara estrogen yang diparas 200 pg/ml keatas boleh dianggap tinggi. Pada lazimnya kadar estrogen akan meningkat disebabkan obesiti, penyakit jantung atau masalah pencernaan.Stres juga adalah antara punca yang turut menyumbang kepada peningkatan estrogen yang tinggi.Antara gejala estrogen tinggi meliputi rasa cemas, tekanan jiwa dan juga insomnia.Adalah amat penting bagi mengawal paras estrogen yang seimbang bagi mengelakkan risiko barah payudara dan barah serviks yang amat digeruni oleh setiap wanita.Ujian darah,air kencing atau air liur dapat mengesan paras estrogen bagi tujuan rawatan susulan bagi kes-kes ketidak seimbangan estrogen.

Salah tanggapan tentang masalah Haid


Haid yang tidak teratur bukan penyebab bertambahnya berat badan seperti anggapan sesetengah wanita. Anggapan seperti haid tersumbat boleh menyebabkan pengumpulan kotoran dalam badan dan berat badan bertambah adalah satu tanggapan yang tiada asasnya. Sebaliknya, berat badan yang berlebihan atau terlalu kurus sebenarnya yang menjadi punca kitaran haid tidak teratur. Masalah obesiti juga dikaitkan dengan penyakit Sindrom Polisistik Ovari (PCOS).

Wanita dengan PCOS biasanya mengalami berat badan yang berlebihan, haid tidak teratur, menandakan paras hormon androgen yang berlebihan(kulit berminyak dan berjerawat, rambut berlebihan pada kawasan misai dan janggut), serta masalah kesuburan.Mereka juga menghadapi risiko mendapat penyakit kencing manis dan penebalan lapisan endometrium secara berterusan.